PAK Guru Golongan II dan Nasib 2015

Bookmark and Share
Dengan berlakunya Permenpan 16/2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya per 1 Januari 2013, usul PAK bagi golongan II diatur dengan pasal tersendiri. Ketentuan ini juga memberi penjelasan posisi tahun 2015 bagi guru yang belum memiliki ijazah S1 atau masih golongan II.  

Berikut kutipan Pasal pada Permenpan 16/2009 yang berkaitan dengan pengaturan jabatan fungsional bagi guru yang belum berijazah S1 atau masih golongan II.

Pasal 39
(1)  Pada saat Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini ditetapkan, Guru yang masih memiliki pangkat Pengatur Muda,  golongan ruang II/a sampai pangkat Pengatur Tingkat I, golongan ruang II/d melaksanakan tugas sebagai Guru Pertama dan penilaian prestasi kerjanya sebagaimana tersebut dalam Lampiran V Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

(2)  Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1), apabila melaksanakan kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan dan kegiatan penunjang tugas Guru, diberikan angka kredit sebagaimana tersebut dalam Lampiran V Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

(3)  Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1), apabila :
a.  memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu, disesuaikan dengan jenjang jabatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini; dan
b.  naik pangkat menjadi pangkat Penata Muda, golongan ruang III/a, disesuaikan dengan jenjang jabatan/pangkat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) dan ayat (3) Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

(4)  Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (1), jumlah angka kredit kumulatif minimal yang harus dipenuhi untuk kenaikan jabatan/pangkat Guru untuk:
a.  Guru yang berijazah SLTA/Diploma I adalah sebagaimana tersebut dalam Lampiran VI Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini;
b.  Guru yang berijazah Diploma II adalah sebagaimana tersebut dalam LampiranVII Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini; dan
c.  Guru yang berijazah Diploma III adalah sebagaimana tersebut dalam Lampiran VIII Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

Pasal 40
(1)  Pada saat Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini ditetapkan Guru yang memiliki pangkat paling rendah Penata Muda, golongan ruang III/a dan belum memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu, disesuaikan dengan jenjang jabatan/pangkat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 12 ayat (2) dan ayat (3) Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

          Pasal 12
(2) Jenjang pangkat Guru untuk setiap jenjang jabatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
yaitu:
a.  Guru Pertama: (1).  Penata Muda, golongan ruang III/a; dan (2).  Penata Muda Tingkat I, golongan ruang III/b;
b.  Guru Muda: (1).  Penata, golongan ruang III/c; dan (2).  Penata Tingkat I, golongan ruang III/d.
c.  Guru Madya: (1).  Pembina, golongan ruang IV/a; (2).  Pembina Tingkat I, golongan ruang IV/b; dan (3).  Pembina Utama Muda, golongan ruang IV/c.
d.   Guru Utama: (1).  Pembina Utama Madya, golongan ruang IV/d; dan (2).  Pembina Utama, golongan ruang IV/e.

(3) Jenjang pangkat untuk masing-masing Jabatan Fungsional Guru sebagaimana dimaksud pada ayat (2), adalah jenjang pangkat dan jabatan berdasarkan jumlah angka kredit yang dimiliki untuk masing-masing jenjang jabatan.

(2)  Guru sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 ayat (3) huruf b dan Pasal 40 ayat (1) apabila tidak memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu, kenaikan pangkat setinggi-tingginya adalah Penata Tingkat I, golongan ruang III/d, atau pangkat terakhir yang dimiliki.

Pasal 41
(1)  Guru yang berpangkat Pengatur Muda golongan ruang II/a sampai dengan Pengatur Tingkat I golongan ruang II/d pada saat Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini berlaku, sampai dengan akhir tahun 2015 belum memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV melaksanakan tugas utama Guru sebagai Guru Pertama dengan sistem kenaikan pangkat menggunakan angka kredit sebagaimana tercantum pada lampiran V Peraturan Menteri Negara PendayagunaanAparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini.

(2)  Guru yang berpangkat Pengatur Muda golongan ruang II/a sampai dengan Pengatur Tingkat I golongan ruang II/d pada saat Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan Reformasi Birokrasi ini berlaku, sampai dengan akhir tahun 2015 belum memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV, dan belum mencapai pangkat Penata Muda golongan ruang III/a, tetap melaksanakan tugas utama Guru sebagai Guru Pertama.

(3)  Guru yang belum memiliki ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), apabila memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu, diberikan angka kredit sebesar 65% (enam puluh lima persen) angka kredit kumulatif diklat, tugas utama,dan kegiatan pengembangan keprofesian berkelanjutan ditambah angka kredit ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu dengan tidak memperhitungkan angka kredit dari kegiatan penunjang.

Pasal 42
Pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit Guru golongan II adalah sebagai berikut:
a.  Kepala Kantor Departemen Agama bagi Guru mata pelajaran Pendidikan Agama dan Guru pada madrasah.
b.  Pimpinan unit kerja yang membidangi pendidikan setingkat eselon II bagi Guru di luar Departemen Pendidikan Nasional dan Depertemen Agama.
c.  Kepala Dinas yang membidangi pendidikan bagi Guru di lingkungan provinsi.
d.  Kepala Dinas yang membidangi pendidikan bagi Guru dilingkungan kabupaten/kota.

Pasal 43
Dalam menjalankan kewenangannya, pejabat berwenang sebagaimana dimaksud pada Pasal 42 dibantu oleh Tim Penilai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 ayat (2) huruf d, e, f, dan g.

Pasal 22 ayat (2)
Dalam menjalankan kewenangannya, pejabat sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
dibantu oleh:
a.   Tim Penilai Tingkat Pusat bagi Menteri Pendidikan Nasional yang selanjutnya disebut Tim Penilai Pusat.
b.    Tim Penilai Direktorat Jenderal Departemen Agama yang membidangi pendidikan terkait, yang selanjutnya disebut Tim Penilai Departemen Agama.
c.    Tim Penilai Kantor Wilayah Departemen Agama yang selanjutnya Tim Penilai Kantor Wilayah.
d.   Tim Penilai Kantor Departemen Agama, yang selanjutnya disebut Tim Penilai Kantor Departemen.
e.    Tim Penilai Tingkat Provinsi bagi Gubernur, yang selanjutnya disebut Tim Penilai Provinsi.
f.   Tim Penilai Tingkat Kabupaten/Kota bagi Bupati/ Walikota yang selanjutnya disebut Tim Penilai Kabupaten/Kota.
g.    Tim Penilai Instansi Pusat di luar Departemen Pendidikan Nasional dan Departemen Agama, yang selanjutnya disebut Tim Penilai Instansi.

Pasal 44
Usul penetapan angka kredit Guru golongan II diajukan oleh:
a.  Kepala Sekolah yang bersangkutan kepada Kepala Kantor Departemen Agama bagi Guru mata pelajaran Pendidikan Agama dan Guru pada madrasah.
b.  Kepala Sekolah yang bersangkutan kepada pimpinan unit kerja yang membidangi pendidikan setingkat eselon II bagi Guru di instansi di luar Departemen Pendidikan Nasional dan Depertemen Agama.
c.  Kepala Sekolah yang bersangkutan kepada Kepala Dinas yang membidangi pendidikan di kabupaten/kota bagi Guru di lingkungan kabupaten/kota.
d.  Kepala Sekolah yang bersangkutan kepada Kepala Dinas yang membidangi pendidikan di provinsi bagi Guru di lingkungan provinsi.

Catatan pemahaman berdasarkan uraian tulisan di atas:

Lampiran V Permenpan 16/2009 adalah Rincian Tugas Guru dan Angka Kreditnya untuk Golongan II. Pada tabel ini disebutkan antara lain: Angka kredit mendapatkan ijazah (yang relevan) D3=60, D2=40. Mendapat ijazah S1 tidak relevan masuk unsur penunjang dengan angka kredit 5. Untuk kegiatan PKB (pengembangan diri/diklat fungsional, publikasi ilmiah, melaksanakan karya inovati)yang dilakukan guru golongan II, besar angka kredit sama dengan angka kredit bagi golongan III.

Usul PAK guru golongan II dilakukan oleh Kepala Sekolah ditujukan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kab/Kota. Dan, angka kredit ditetapkan oleh  Kepala Dinas Pendidikan Kab/Kota.

Berdasarkan ketentuan Pasal 40, ayat (2), dapat dipahami jika guru berijazah S1 belum relevan dan sudah golongan III maka pangkat paling tinggi hanya sampai III/d. Atau, dengan bahasa lain, yang agak mirip dengan bunyi Pasal 40 ayat (2), jika guru berijazah S1 belum relevan dan sudah golongan III  apabila tidak memperoleh ijazah Sarjana (S1)/Diploma IV yang sesuai dengan bidang tugas yang diampu, kenaikan pangkat setinggi-tingginya adalah Penata Tingkat I (III/d) atau pangkat terakhir yang dimiliki.

Nasib Guru 2015

Permenpan 16/2009, Pasal 45 menyatakan, “Ketentuan pelaksanaan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Dan  Reformasi Birokrasi ini diatur lebih lanjut oleh Menteri Pendidikan Nasional dan Kepala Badan Kepegawaian Negara.

Kemudian,  Peraturan Bersama Mendiknas dan Kepala BKN Nomor 03/V/PB/2010 dan Nomor 14 Tahun 2010 tanggal 6 Mei 2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Pasal 42 menyatakan “Peraturan Bersama ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan dan berlaku efektif pada tanggal 1 Januari 2013”.
Maka berdasarkan ketentuan Permenpan 16/2009, Pasal 41 ayat (1) dan ayat (2), guru golongan II sampai dengan 2015 yang belum memiliki ijazah S1/DIV yang relevan, posisinya adalah sebagai Guru Pertama, yaitu golongan III/a dan III/b.

Demikian tulisan sederhana ini semoga ada manfaatnya. Bagi pembaca, silakan memberikan tanggapan untuk melengkapi maksud dari tulisan ini sehingga berguna bagi pencerahan bersama.

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar

Kumpulan Berita Lainnya

Loading...